Allahu Robbi, 2 kisah ini buktikan Malaysia belum KEPUPUSAN insan berhati MULIA

Join Telegram Taman Ilmu Di Bawah

Telegram

Kisah 1

Join Group Kami Sokong Ustaz Ebit Lew
Kami Sokong Ustaz Ebit Lew

Pengalaman yang tak dapat dilupakan ketika berada di shell lpt 2 mengahala ke timur jam 1 tengahari, bila terjumpa 1 keluarga 5 orang menaiki motor…katanya dari felda neram untuk pulang ke rumah di setiu, selepas menzirahi ayahnya sa kit jantung.. perjalanan 1 hala lebih kurang 230km…

Ya allah!!  tgk bro…

Kita yg naik kete ekon x berapa sejuk da mengeluh…ni kan pulak 1 motor naik 5 orang…tengah hari panas terik ..umur anak antara 2 tahun hingga 11 tahun…

Aku pelawa anak dengan bini dia naik kete…hanya no 2 dan no 3 serta ibu yg setuju… kakak yg sulung setia meneman papa menaiki motor..

Walau dari hentian paka hingga susur ajil mereka menumpang… x mampu nk pandang muka anak dia…

– jiwa x kuat nak amik gambar side by side…

Kisah 2

Kisah meruntun hati seorang lelaki warga emas yang berjalan kaki di bawah terik mentari di lebuhraya PLUS dari Sungai Dua, SPU ke Taiping. Sepanjang dia jalan tepi highway, takda sapa pun yang naik kereta tergerak hati nak bantu tumpangkan pakcik ni. 

“Aku dah nampak dia dari jauh berjalan kaki menghala ke simpang tol Jawi. Aku terus sebab aku nak pi tol Alor Pongsu. Tapi hati aku tergerak nk tolong pakcik ni. Aku pusing balik dan lawan arah smpai ke simpang tol tu. Aku berhenti dan tunggu pakcik tu sampai kat aku.”

Sementara menunggu aku simpan wallet dan fon dalam pocket kerana aku tak tau pakcik ni jah hat ka baik lg pun aku perempuan. Lepas 2 minit macam tu pakcik tu sampai.

Aku : Assalamualaikum pakcik (Pakcik tu berkopiah).
Pakcik : Waalaikumusalam ya anak , ada apa ?
Aku : Pakcik nak pi mana jalan tengah-tengah highway ni?

Pakcik : Pakcik nak pi taiping … Lps jawab dia terus sambung perjalanan
Aku :  pikiaq pny pkiaq …. Aku pun gerak depan sikit dkt pakcik tny dia “nak saya tumpang kan pakcik”

Pakcik : xpa la nak (dalam nada sayu ,takut dan serba salah dan smbung lg jalan

Aku : trpkiaq lg nk tlg hantaq xdak helmet tapi niat nak tlg … Xpa la pakcik saya tolong pakcik , saya nk hantar sampai taiping tapi saya pulak xda helmet lebih , saya tawakal tumpang kan pakcik p bustop parit buntaq dan saya ambek tiket kat pakcik … Itu saja sya mampu tlg

Pakcik : x menyusahkan anak ke , pakcik xnak susah kan sapa2 (ayaq mata pun jatuh)
Aku : mgkin rzeki pakcik dari bantuan saya ni …

PAKCIK pun naik dan kami teruskan perjalanan dgn pakcik x ber helmet dan aku pun tawakal
Sambil atas moto aku tny pakcik

Aku : pakcik dari mana dan nk kemana?
Pakcik : pakcik dari SG DUA SEBERANG nak ke TAIPING
aku : pakcik org taiping ke?
Pakcik : tak , pakcik org Lenggong ,. pakcik p sg dua sebab nak cari KERJA tapi xda kerja jadi pakcik nak balik rumah pakcik d Taiping

Aku : dah berapa jam perjalanan pakcik, saya rasa mgkin lebih 30km dr SG DUA
Pakcik : pakcik keluar sesudah SOLAT SUBUH dan smpai skrg

Aku : pakcik dah makan ?
Pakcik : Belum nak (dengan nada suara yg sayu)
Aku : xpa lah pakcik sat lg sampai stesen bas saya beli tiket kat pakcik kemudian kita makan

ELOK SAMPAI STESEN BAS PARIT BUNTAQ
pakcik : aNakkk !!!!! Ni bas taiping !!!! Dgn gembira trsenyum dia habaq kat aku ,
Aku pun p tanya kaunter bas pukul berapa dan kami smpai 3.38pm ada lebih kurg stgh jam sblm bas brgerak pukul 4… Aku toleh tgk pakcik tu tengah duduk d kerusi urut kaki dia …

Berlinang ayaq mata aku 
Aku p dekat dia ckp “pakcik bas pukul 4 , jom saya belanja pakcik makan ”
Pakcik : tak pa lah anak, pakcik nak tggu bas …

Aku : aku merayu “jom la pakcik ,terima laa bantuan saya ni ”
Pakcik : xpa anak , anak dah banyak tolong pakcik. Moga murah rezeki anak , d panjang kan usia anak . Aku pn p kedai beli bekalan Roti 3 paks air 1botol dan bg duit rm15 … Rm5 utk tambang dan rm10 utk makan

Moga Allah swt permudahkan kan perjalanan pakcik
Elok aku p dkt parking moto dan pandang pakcik tu dah naik bas dan aku ternampak pakcik tu menangis

sumber; Penang Kini

Kredit : sumber; Ahmad Hafizi Abdullah / Nursyifarina Imani Abdullah

Add Comment