Pesanan Ustaz Kepada Seorang Suami Yang Cu rang

Join Telegram Taman Ilmu Di Bawah

Telegram

Untuk suami yang cuu rang, baca dan hayati pesanan Ustaz Azhar Idrus ini:

Join Group Kami Sokong Ustaz Ebit Lew
Kami Sokong Ustaz Ebit Lew

Suami : Ustaz, perem puan sim pa nan saya lebih ramping daripada isteri saya. Isteri saya gemuk.

Ustaz : Perem puan simpa nan kamu pernah mela hirkan anak kamu ke? Tentu tidak, bukan? Kerana dia lebih sayangkan tuu buh badannya berbanding kamu. Isteri kamu pula sanggup kor bankan tuu buhnya kerana dia lebih sayangkan kamu dari tuu buhnya sendiri.

Suami : Ustaz, perem puan simpa nan saya manja dan lemah-lembut. Isteri saya langsung tiada masa untuk saya dan kadangkala dia ga rang dengan saya.

Ustaz : Perem puan simpa nan kamu tidak ada tanggungjawab untuk dipikul. Dia tidak perlu tahu masalah kamu, hutang-piutang kamu. Kerana itu dia sentiasa gembira bersama kamu. Berbanding dengan isteri kamu dia memikul semua masalah kamu. Masanya terpaksa dibahagi untuk menjaga kamu dan anak-anakmu. Kerana dia tahu menjaga anak-anakmu adalah tanggungjawabnya dan itu tanda cintanya padamu.

Suami : Isteri saya jarang memujuk saya berbanding perem puan simpa nan saya. Dia sentiasa memujuk saya.

Ustaz : Isteri kamu sudah puas memujuk anak-anakmu bila mereka bertanya bila kamu akan pulang. Anak-anak mengadu tentang kamu yang tidak pernah mengambil tahu tentang mereka. Isteri kamu sudah cukup melindungi ma ruah kamu di mata anak-anakmu sedangkan kamu masih sibuk bergelu mang dengan dosa bersama perem puan simpa nan kamu. Perem puan simpa nan kamu itu pernahkah terfikir tentang ma ruah kamu?

Suami : Tapi ustaz..

Ustaz : Beginilah, jika isteri kamu tidak cukup sempurna untuk kamu, kamu ceraikan saja dia. Mungkin dia terlalu baik untuk lelaki yang tidak tahu bersyukur seperti kamu. Cuba kamu fikir, kalau bukan kerana dia kor bankan bentuk tuu buhnya kerana kamu, sepanjang hayat kamu tidak akan melihat waris keturunan kamu.

Kalau dia mahu, dia juga boleh memilih untuk mencintai dirinya sendiri dari mencintai kamu. Tetapi itulah pengor banan seorang isteri yang tidak pernah kamu hargai. Bukan dia yang tidak cukup sempurna untuk kamu tetapi kamu yang tidak layak mendapat isteri sepertinya. Lebih baik kamu nilai diri sendiri dari kamu menilai isteri kamu kerana dia adalah ibu kepada anak-anakmu.

Suami sekalian ambil ikhtibar dari hal ini, mungkin terlepas pandang akan pengor banan seorang isteri, itulah besar pengor banan seorang isteri berta rung nya wa melahirkan zuriatmu…

Para isteri wajib share untuk renungan para suami 

Add Comment