Banyak Lubang-lubang Misteri Terus Muncul di Bumi. Apakah Tanda Dunia Akan Beraakhir? Renungkan

Join Telegram Taman Ilmu Di Bawah

Telegram

Empat kawah besar muncul secara misteri di Siberia, Rusia Utara. Kemunculan lubang besar ini memicu kekhawatiran bahawa pemanasan global dapat menyebabkan gas dari bawah tanah meledak.

Join Group Kami Sokong Ustaz Ebit Lew
Kami Sokong Ustaz Ebit Lew

Kawah baru yang pertama ditemukan diberi nama B1, menunjukkan tanda-tanda letussan besar gas. Para ilmuwan menemukan lubang-lubang baru, bersama dengan puluhan lainnya yang lebih kecil, di area yang sama dengan tiga kawah besar lain yang ditemukan di Semenanjung Yamal tahun lalu.

Kawah diduga disebabkan oleh letussan gas metana dari permafrost karena peningkatan suhu menyebabkan tanah beku mencair.

Hal ini kemudian memicu kekhawatiran bahwa kawah bisa menjadi dampak perubahan iklim dan mengakibatkan peningkatan daerah yang rawan benc4na alam. Salah satu kawah yang baru ditemukan, dikelilingi oleh setidaknya 20 lubang yang lebih kecil, terletak hanya enam mil dari pabrik produksi gas utama.

Para ahli memperkirakan bahawa boleh jadi ada 30 kawah lainnya yang menunggu untuk ditemukan. Namun, bagaimanapun, sebagian besar ilmuwan masih bingung mengenai proses yang tepat yang menyebabkan kawah.

Profesor Vasily Bogoyavlensky, wakil direktur Minyak yang berbasis di Moskow dan Gas Research Institute, bagian dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, menyerukan perlunya penyelidikan segera terhadap fenomena baru di tengah kekhawatiran ke4manan masyarakat.

“Kita tahu sekarang dari tujuh kawah di wilayah Arktik, lima di Semenanjung Yamal, satu di kabupaten Yamal, dan satu di sebelah utara wilayah Krasnoyarsk, dekat semenanjung Taimyr. Hanyaa empat kawah yang kami ketahui lokasinya secara tepat. Tiga lainnya ditemukan oleh penggembala” ujar Profesor Bogoyavlensky kepada The Siberian Times.

“Tapi saya yakin bahwa ada lebih banyak kawah di Yamal, kita hanya perlu mencari mereka. Ini mirip dengan jamur. “Bila Anda menemukan satu jamur, dapat pastikan ada beberapa lagi di sekitarnya. Saya kira mungkin ada lebih dari 20 sampai 30 kawah”

Kawah ini (bernama B3) ditemukan di dekat Antipayuta di Semenanjung Yamal setelah penduduk setempat melihat kilatan cahaya di lokasi tersebut

Peta ini menunjukkan lokasi 4 kawah baru (berlabel B1-4) bersama dengan lubang-lubang yang ditemukan sebelumnya yang ditandai dengan titik-titik hitam

“Dua dari kawah besar yang baru ditemukan telah berubah menjadi danau”, ungkap Profesor Bogoyavlensky.

“Memang penting untuk tidak men4kut-nakuti masyarakat setempat, tapi ini adalah masalah yang sangat serius. Kita harus meneliti fenomena ini mendesak untuk mencegah kemungkinan benc4na. Kita tidak boleh mengesampingkan emisi gas baru di Kutub Utara dan dalam beberapa kasus mereka dapat terbakar.”

Gambar atas adalah Citra satelit yang menunjukkan akumulasi es di bawah permukaan, yang dikenal sebagai pingo, sedangkan gambar bawah adalah citra satelit yang lebih baru menunjukkan danau telah terbentuk di kawah yang kemudian diberi nama B2, dikelilingi oleh lubang-lubang kecil

Profesor Bogoyavlensky mengatakan bahwa tembok pembatas kawah mengisaratkan bahawa letussan gas berasal dari reservoir bawah tanah. Lubang pertama terlihat pada tahun 2013 oleh pilot helikopter 20 mil dari pabrik ekstraksi gas di Bovanenkovo, di Semenanjung Yamal.

Pemeriksaan daerah menggunakan satelit, membandingkan landskap di masa lalu dengan masa kini, telah memperingatkan para ahli Rusia ke prospek bahwa fenomena ini lebih luas daripada yang diperkirakan.

Gas metana dapat dilihat mengg3legak keluar dari danau baru ini di wilayah Yamal dan diperkirakan ini awalnya adalah kawah Para ahli sangat tertarik pada kawah yang telah mereka beri nama B2, yang hanya enam mil ke selatan dari lapangan gas Gazprom di Bovanenkovo.

Citra satelit yang lama tidak menunjukkan tanda-tanda kawah di situs tetapi gambar yang lebih baru menunjukkan sekarang ada danau di sana berukuran sekitar 5.000 meter persegi.

Danau ini diperkirakan telah terbentuk di lubang yang luasnya 100 x 50 meter dan dikelilingi oleh 20 lubang kecil yang terisis air dengan lebar sekitar 1-2 meter.

Ketika kawah ini ditemukan pada tahun 2014, beberapa pendapat muncul di internet, dari hoax hingga aliien atau meteorit

Warga yang tinggal di dekat kawah, dekat dengan Antipayuta di Semenanjung Yamal, melaporkan melihat kilatan cahaya. Hal ini menyebabkan beberapa ahli untuk menyimpulkan bahwa itu adalah hasil dari gas yang terperangkap dalam permafrost dan meledak keluar.

Sumber: bagustahukahanda

Terima kasih kerana membaca. Jika anda suka dengan kisah ini. Sila berikan sokongan dengan KONGSI bersama rakan anda supaya kami dapat terus berusaha menyediakan kandungan berkualiti buat tatapan komuniti semua.

Add Comment