[VIDEO] Adakah Rambut & Kuku Yang Dipotong Harus Ditanam?

Join Telegram Taman Ilmu Di Bawah

Telegram

Soalan:
Sekiranya rambut dan kuku dikebumikan selepas dipotong?

Join Group Kami Sokong Ustaz Ebit Lew
Kami Sokong Ustaz Ebit Lew

Jawapan:
Rambut dan kuku yang telah dipotong tidak perlu dikebumikan, walaupun mengebuminya lebih baik. Jika anda tidak melakukannya, tidak mengapa, Insya Allah , Maha Tinggi .

Terdapat beberapa hadis yang memerintahkan untuk menguburkan rambut dan kuku, tetapi semuanya tidak sahih.

Al Baihaqi berkata di Shu’abul Iman ,

Beberapa hadith telah diriwayatkan dari beberapa laluan tentang menguburkan rambut dan kuku, tetapi semuanya adalah dha’if (lemah). ( Nasbur Raayah Fi Takhriji Ahaditsil Hidaayah 1/189)

Imam Ahmad bin Hanbal rahimahullah berkata, diajurkan menanam rambut dan kuku. Tetapi jika tidak, tidak penting dalam pandangan kami. (Diriwayatkan oleh al-Khallal di At Tarajjul ms 19)

Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah pernah ditanya tentang hukum menanam rambut dan kuku setelah dipotong. Dia menjawab,

Sesetengah ulama menekankan yang lebih baik dan paling penting, menguburkan rambut dan kuku selepas memotong. Ada seorang atsar dari beberapa sahabat radhiyallahu’anum tentang hal ini. Adapun anggapan bahawa meninggalkan kepingan rambut dan kuku di tempat terbuka atau membuangnya ke suatu tempat, akan bernilai dosa, ini tidak benar. ( Majmu ‘Fatawa Asy Syaikh Al-Uthaymeen 11 )

Soalan:
Saya pernah membaca bahawa Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam memerintahkan untuk menanam tujuh anggota badan manusia iaitu rambut, kuku, darah, darah haid, gigi, ari-ari dan kulup (daging yang dipotong saat khitan). Saya harap anda ingin menjelaskan kepada saya tentang perkara ini. Adakah hadith ini sampai tahap kesahihan? Maka bagaimana mungkin untuk mengumpul rambut jatuh yang jatuh di setiap tempat atau bagaimana ia dapat menguburkan rambut bagi orang-orang yang tinggal di kawasan bandar (tidak ada tanah kosong)? Semoga Allah membalas kamu dengan kebaikan dan menjadikan diri anda berguna kepada Islam dan umat Islam.

Jawapan: 

Terdapat beberapa atsars yang memerintahkan untuk mengebumikan rambut, kuku, darah, gigi, kulup dan plasenta. Walaupun atsar adalah dha’if. Akan tetapi perintah ini secara substansi selaras dengan nash-nash wahyu baik Al Qur’an maupun As Sunnah yang menjaga kehormatan jasad manusia serta anjuran memuliakannya.

Jika tidak dijumpai tempat untuk menanam darah dan yang lain, anda boleh menyingkirkan benda-benda tersebut dengan cara membuangnya di saluran pembuangan, saluran perparitan atau cara lain agar tidak terlihat lagi oleh pandangan manusia.

Kerana Nabi shallallahu’alaihi wasallam pernah suatu ketika memerintahkan Abdullah bin Zubair untuk membuang darah (bekam) beliau shallallahu’alaihi wasallam di tempat yang tidak dilihat seorangpun. Seperti yang dijelaskan dalam fatwa lain mengenai perkara ini.

Bagi rambut yang jatuh jika tidak mungkin untuk mengumpul dan mencari satu-satu maka ia baik-baik saja untuk meninggalkannya, wallahua’lam .

Video:

Sumber: u-tube Ustaz Azhar Idrus

Add Comment