Inilah Sebabnya Nabi Berzikir Dan Bertasbih Menggunakan Jari. Sungguh Menakjubkan!

Join Telegram Taman Ilmu Di Bawah

Telegram

Satu cara untuk mengingati Allah adalah mengingati. Zikr juga boleh membuat hati tenang kerana ingat pencipta setiap kali. Zikir boleh dilakukan di mana sahaja dan dalam keadaan apa pun.

Join Group Kami Sokong Ustaz Ebit Lew
Kami Sokong Ustaz Ebit Lew

Malah Zikir yang istimewa, Nabi Muhammad menggunakan segel buku sebagai alat untuk dia dhikr. Seperti dalam hadith:

“Hitungkan (dhikr) dengan sisi jari kerana (segmen jari) akan diminta dan akan dapat berbicara (pada Hari Penghakiman).” (Abu Dawud, 1345).

Dalam had lain yang menyatakan bahawa dhikr akan lebih baik dilakukan dengan jari-jari tangan kanan, seperti yang ditunjukkan oleh Nabi SAW.

“Saya melihat Rasulullah saw bersorak-sorai (dengan tangan kanannya)” (Abu Dawud, II / 81, At-Tirmidhi, V / 521, Shahiihul Jami ‘, IV / 271, 4865).

Dengan menggunakan jari tangan kanan sebagai medium untuk kenangan dapat memudahkan setiap Muslim untuk mendekati Allah swt dengan dhikr.

Terdapat lima segmen pada setiap jari, jadi jika mengalikan jumlah jari menghasilkan 15 segmen. Dengan dua ulangan dhikr di tangan maka kami telah melakukan dhikr sebanyak 30 kali. Mudah-mudahan, mengira zikr dan melakukannya sekarang boleh dilakukan di mana-mana bahkan tanpa menjadikannya “kelihatan” oleh orang yang boleh menyebabkan riya.

Bagaimana Rasulullah membaca

Teknik dhikr yang dilakukan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menghitung dengan jari dan bukan dengan bantuan alat, seperti kerikil atau tasbih.

Dari Abdullah ibn Amr ibn radhiyallahu ‘anhuma, dia menceritakan,

رأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم يعقدهن بيده

“Saya lihat, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam mengira dhikrnya dengan tangannya.” (HR 6498 dan dihakimi oleh Syuaib Al-Arnauth).

Kemudian dari seorang sahabat perempuan, Yusairah radhiyallahu ‘anha, dia berkata,

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menasihatkan kami (para sahabat wanita),

يا نساء المؤمنين, عليكن بالتهليل والتسبيح والتقديس, ولا تغفلن فتنسين الرحمة, واعقدن بالأنامل فإنهن مسئولات مستنطقات

“Wahai para wanita mukminah, kalian harus rajin bertasbih, bertahlil, mensucikan nama Allah. Janganlah kalian lalai, sehingga melupakan rahmat. Hitunglah dengan jari-jari kalian, karena semua jari itu akan ditanya dan diminta untuk bicara.” (HR. Ahmad 27089, Abu Daud 1501, Turmudzi 3583, dan sanadnya dinilai hasan oleh Syuaib Al-Arnauth dan Al-Albani).

Yusairah bintu Yasir Al-Anshariyah adalah sahabat wanita. Beliau termasuk salah satu wanita yang ikut menjadi peserta Baiat aqabah.

Ketika menjelaskan hadis Yusairah, Al-Hafidz Ibn Hajar mengatakan,

ومعنى العقد المذكور في الحديث إحصاء العد، وهو اصطلاح للعرب بوضع بعض الأنامل على بعض عُقد الأُنملة الأخرى، فالآحاد والعشرات باليمين، والمئون والآلاف باليسار، والله أعلم

Makna kata ‘al-aqd’ (menghitung) yang disebutkan dalam hadis [pada kata: وَاعْقِدْنَ] adalah menghitung jumlah zikir. Ini merupakan istilah orang arab, yang bentuknya dengan meletakkan salah satu ujung jari pada berbagai ruas jari yang lain. Satuan dan puluhan dengan tangan kanan, sementara ratusan dan ribuan dengan tangan kiri. Allahu a’lam. (Nataij Al-Afkar fi Takhrij Ahadits Al-Adzkar, 1/90).

Ibnu Alan menjelaskan bahwa cara ‘al-aqd’ (menghitung dengan tangan) ada dua:

Al-Aqd bil mafashil (menghitung dengan ruas jari)Al-Aqd bil ashabi’ (menghitung dengan jari)

Beliau mengatakan,

والعقد بالمفاصل أن يضع إبهامه في كل ذكر على مفصل، والعقد بالأصابع أن يعقدها ثم يفتحها

“Al-Aqd bil mafashil (menghitung dengan ruas jari), bentuknya adalah meletakkan hujung ibu jari pada setiap ruas, setiap kali membaca zikir. Sedangkan Al-Aqd bil ashabi’ (menghitung dengan jari), bentuknya adalah jari digenggamkan kemudian dibuka satu persatu.

Haruskah Dzikir dengan Tangan Kanan?

Terdapat hadis dari Abdullah bin Amr bin Ash radhiyallahu ‘anhuma, beliau menceritakan,

رأيت النبي صلى الله عليه وسلم يعقد التسبيح. وزاد محمد بن قدامة -شيخ أبي داود- في روايته لفظ: “بيمينه”

“Saya melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menghitung bacaan tasbih dengan tangannya.” Sementara dari jalur Muhammad bin Qudamah – gurunya Abu Daud – terdapat tambahan: “dengan tangan kanannya” (HR. Abu Daud 1502 dan dishahihkan Al-Albani)

Berdasarkan hadis ini, sebagian ulama menganjurkan untuk menghitung zikir dengan jari-jari tangan kanan saja. Hanya saja, sebahagian ulama menilai bahawa tambahan ‘dengan tangan kanannya’ adalah tambahan yang lemah. Sebagaimana keterangan Syaikh Dr. Bakr Abu Zaid. Sehingga dianjurkan untuk menghitung zikir dengan kedua tangan, kanan mahupun kiri.

Kesimpulan yang tepat dalam hal ini, zikir dengan tangan kanan hukumnya dianjurkan, meskipun boleh berdzikir dengan kedua tangan dibolehkan. Keraa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam suka menggunakan anggota badan yang kanan untuk hal yang baik. Sebagaimana keterangan Aisyah radhiyallahu ‘anha,

كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعْجِبُهُ التَّيَمُّنُ، فِي تَنَعُّلِهِ، وَتَرَجُّلِهِ، وَطُهُورِهِ، وَفِي شَأْنِهِ كُلِّهِ

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam suka memberikan keutamaan pada bagian kanan ketika memakai sandal, menyikat rambut, memurnikan, dan dalam segala urusannya.” (HR. Bukhari 168).

Dan menghitung dhikr adalah hal yang baik, sehingga dilakukan dengan tangan kanan, lebih baik. (Lihat Fatwa Islam, tiada 139662). Awak tahu a’lam.

Sumber: Rundingan Syariah melalui kapur manis

Add Comment