Ramai Yang Tak Tahu Inilah Waktu Afdhal Ziarah Kubur

Join Telegram Taman Ilmu Di Bawah

Telegram

Salam.
Kuliah dhuha masjid al-ehsan bandar kinrara.

Join Group Kami Sokong Ustaz Ebit Lew
Kami Sokong Ustaz Ebit Lew

Tajuk : Adab menziarahi kubur.
Terutama kubur ibubapa. Disunatkan menziarah pd hari khamis selepas asar, sepanjang hari jumaat dan hari sabtu sebelum zohor. Waktu ini roh ada diperkuburan dan menunggu anak2 menziarahinya.
Iman al-Bukhari meriwayatkan drpd Abu Hurarah r.a Hadis rasulullah saw :

Seorang anak yg menziarahi kubur ibubapanya pd hari2 tersebut diatas akan dicatatkan kepadanya pahala seperti membuat kebaikan kpd kedua ibubapanya semasa hayat mereka. Dan dosa2 anak tersebut diampunkan oleh Allah SWT.

Jika anak tersebut adalah seorang yg derhaka semasa hayat ibubapanya, dengan menziarahi kubur ibubapa akan dicatatkan sebagai anak yg taat.
Ketika dikubur :

1. Memberi salam kpd simati dgn panggilan yg biasa semasa hayatnya. Seperti ” Assalamualaikum mak/bapa. Roh mendengar dan menjawab salam.

2. Hendaklah kita menghadap kearah muka/kepala simati dan kita membelakangkan kiblat.

3. Membaca quran atau doa2 yg baik utk simati
Kitab Riyadhus Solihin, kupasan oleh Ust. Norazan

Semoga Bermafaat Untuk Anda Semua.Share jika Berguna Untuk Sanak Saudara Yang Lalai Dengan Dunia,Arwah Tersayang Di Alam Kubur Menunggu Doa.

.

AYAH..Aku Tidak Mahu Lagi Ke Masjid Kerana Ramai Yang Berpura-pura

Anak yang soleh dan juga giat berangkat ke masjid buat shalat berjamaah seketika enggan lagi berangkat ke masjid.

nyatanya penyebabnya banyak orang – orang serupa ini, yang menganggunya.

terdapat seseorang anak yang tiap hari giat ke masjid. tetapi, sesuatu kala dia mengatakan kepada bapaknya, “ayah, mulai hari ini saya tidak ingin ke masjid lagi. ”

“lho mengapa? ” sahut si bapak keheranan.

“karena di masjid saya menciptakan orang – orang yang kelihatannya agamis tetapi sesungguhnya tidak, terdapat yang padat jadwal dengan gadgetnya, sedangkan yang lain membicarakan keburukan teman . ”

si bapak juga berpikir sejenak dan juga mengatakan, “baiklah bahwa begitu, tetapi terdapat satu ketentuan yang wajib kalian jalani. sehabis itu baru kalian boleh memutuskan whatever. ”

“syarat apa itu, yah? ”

“ambillah air satu gelas penuh, kemudian membawa keliling masjid. ingat, jangan hingga terdapat setetes air juga yang tumpah. ”

si anak juga menyanggupi. dia bawa segelas air berkelana masjid dengan amat hati – hati. tidak terdapat setetes air juga yang jatuh karenanya.

sesampai di rumah si bapak bertanya, “apakah kalian sudah bawa air itu keliling masjid? ”

anaknya menanggapi, “sudah. ”

“apakah terdapat yang tumpah? ”

“tidak, ” jawab anak itu.

“apakah di masjid tadi terdapat orang yang padat jadwal dengan gadgetnya? ” tanya sang bapak lagi.

“duh, saya tidak ketahui. pandanganku cuma tertuju pada gelas ini aja, bapak, ” jawab anaknya.

berulang sang bapak bertanya, “apakah di masjid tadi terdapat orang – orang yang membicarakan kejelekan teman ? ”

“wah, saya pula tidak dengar. konsentrasiku cuma tertuju buat melindungi air dalam gelas ini aja. ”

si bapak juga tersenyum kemudian mengatakan, “begitulah hidup anakku, bila kalian fokus pada tujuan hidup kamu, kalian tidak hendak memiliki waktu buat menghitung kejelekan teman . jangan hingga kesibukanmu menghitung mutu teman membuat kamu kurang ingat hendak mutu dirimu seorang diri. ” serupa yang dilansir dari islampos. com.

begitu pula dengan cerita imam besar masjidil haram.
mengalami ini di masjidil haram, syaikh sudais menangis dan juga memohon jamaah bertaubat

“di rumah, saya tidak sempat mendengar suara musik. tetapi hari ini, malah saya mendengar musik di rumah allah…” kata syaikh sudais sambil menangis.

warnanya, tadi kala shalat jamaah berlangsung, terdengar musik dari hp salah seseorang jamaah. entah karna kerutinan ataupun terlupa mematikannya.

serupa yang dilansir dari pendidikan. net, tausiyah syaikh sudais sesungguhnya tidak cuma menyentak jamaah shalat di masjidil haram waktu itu, tetapi pula menegaskan kita seluruh. bukankah kadangkala kita dapati perihal yang sama? di rumah allah, terdengar musik dari hp yang tidak dimatikan.

ayo kita bandingkan. bukankah tidak terdapat seorangpun pemain bola yang bawa hp ke lapangan dikala pertandingan? bukankah tidak terdapat seseorang pesilat juga yang bawa hp dikala berlaga? bukankah tidak terdapat seseorang juga pembalap yang bawa hp dikala beradu kilat motogp?
kenapa? karena mereka seluruh fokus.

kemudian kenapa kita bawa hp ke masjid? bukankah masjid lebih mulia daripada lapangan bola dan juga seluruh wujud arena?

lebih parah lagi kala hp itu dibawa ke masjid dan juga tidak dimatikan, tidak pula dibisukan (silent). sedangkan hp kita sewaktu – waktu dapat berbunyi kala terdapat panggilan masuk, kala terdapat pesan masuk, notifikasi dan juga sebagainya.

kalaupun terpaksa bawa hp, yakinkan hp kita silent ataupun off sewaktu berposisi di dalam masjid, paling utama dikala shalat lagi berlangsung.

inilah yang membikin timbulnya peraturan, pemerintah arab saudi larangan photo didepan masjidil haram.

sumber: wajibbaca (pelajaran-hidup-ayah-aku-tidak-mau-lagi)

Add Comment